Welcome To My Blog
Assalamualaikum Wr. Wb.

DIAGNOSIS ORTHOPEDI


PEMERIKSAAN ORTHOPEDI

PENDAHULUAN

Tugas seorang dokter adalah seperti detektif yaitu untuk menemukan penyakit seseorang. Untuk dapat membuat diagnosis, maka seorang harus dapat melaksanakan pemeriksaan dengan baik. Dalam pembuatan status (catatan medik) parlu dicatat dengan baik hasil pemeriksaan dan kemudian menyimpulkan hasil pemeriksaan tersebut untuk menegakan diagnosis.

Pemeriksaan terdiri atas :

  1. Anamnesa
  2. Pemeriksaan fisik
  3. Pemeriksaan penunjang
  4. Diagnosis
  5. Diagnosis banding
  6. Rencana terapi
  7. Prognosis

Hal ini penting agar catatan medik memiliki nilai, apabila diperlukan evaluasi dari hasil terapi serta melihat sejauh mana persoalan yang dihadapi dapat dilaksanakan penyelesaiannya.

  1. A. ANAMNESIS

Anamnesis terdiri dari Autoanamnesa dan Alloanamnesa.

  1. Autoanamnesa

Merupakan anamnesa yang diambil langsung dari pasien yang memiliki keluhan. Dicatat tanggal pengambilan anamnesa dari dan oleh siapa. Ditanyakan persoalan mengapa datang, untuk apa dan kapan dikeluhkan. Biarkan penderita bercerita tentang keluhan sejak awal dan apa yang dirasakan sebagai ketidakberesan, bagian apa dari anggota tubuhnya / lokalisasi perlu dipertegas sebab ada pengertian berbeda, misalnya “sakit di kaki”, yang dimaksud kaki oleh orang awam adalah anggota gearak bawah dan karenanya tanyakan bagian mana yang dimaksud, mungkin saja lututnya.

Kemudian tanyakan gejala suatu penyakit atau beberapa penyakit yang serupa sebagai pembanding. Untuk dapat melakukan anamnesis yan demikian diperlukan pengetahuan yang luas tentang penyakit.

Ada beberapa hal yang menyebabkan penderita datang untuk meminta pertolongan,

  1. Sakit / nyeri
  2. Kekakuan / kelemahan.
  3. Kelainan bentuk / pembengkokan.
  1. Sakit / nyeri

Sifat dari sakit / nyeri

  • Lokasi setempat / meluas / menjalar.
  • Apa ada penyebabnya. Misalnya Trauma.
  • Sejak kapan dan apakah sudah pernah mendapat pertolongan.
  • Bagaimana sifatnya ; pegel / seperti ditusuk – tusuk / rasa panas / ditarik – tarik.
  • Intensitasnya ; terus – menerus / hanya waktu bergerak / waktu istirahat, dst.
  • Apakah keluhan ini untuk pertama kali atau sering hilanh timbul
  1. Kekakuan / kelemahan.

Kekakuan ; Pada umumnya mengenai persendian. Apakah hanya kaku atau disertai nyeri sehingga pergerakan terganggu.

Kelemahan ; Apakah yang dimaksud dengan Instability atau kekuatan otot menurun / melemah / kelumpuhan.

  1. Kelainan bentuk / pembengkokan
  • Angulasi / rotasi / discrepancy (pemendekan / selisih panjang).
  • Benjolan atau karena ada pembengkakan.

Dari hasil anamnesa yang baik secara aktif oleh penderita maupun aktif (ditanya oleh pemeriksa) dipikirkan kemungkinan yang diderita oleh pasien, sehingga apa yang didapat dari anamnesis dapat dicocokan pada pemeriksaan fisik kemudian.

  1. Alloanamnesa

Pada dasarnya sama dengan autoanamnesa, tetapi  alloanamnesa didapat dari orang lain selain penderita. Hal ini penting bila berhubungan dengan anak kecil / bayi, orang tua yang sudah mulai demensia (pikun) atau penderita yang tidak sadar / sakit jiwa.

  1. B. PEMERIKSAAN FISIK

Dibagi menjadi dua, yaitu ;

  1. Pemeriksaan umum (Status Generalisata).
  2. Pemeriksaan setempat (Status Lokalis).
  1. Pemeriksaan Umum (Status Generalisata)

Perlu menyebutkan ;

  1. Keadaan umum (KU) ; baik / buruk

Yang dicatat adalah tanda – tanda vital, yaitu :

  • Kesadaran penderita ; compos mentis / delirium / soporus / coma.
  • Kesakitan
  • Tanda vital ; tensi, nadi, pernafasan dan suhu.
  1. Periksa dari mulai kepala, leher, dada (thorax), perut (abdomen ; hati, lien), kelenjar getah bening serta kelamin.
  2. Ekstremitas atas dan bawah serta punggung (tulang belakang).
  1. Pemeriksaan Setempat (Status Lokalis)

Harus dipertimbangkan keadaan proksimal serta bagian distal dari anggota tubuh terutama mengenai status neurovaskuler. Pada pemeriksaan orthopedi / musculoskeletal yang penting adalah (appley) :

  1. Look (Inspeksi)
  2. Feel (Palpasi)
  3. Move ( pergerakan, terutama mengenai lingkup gerak)

Disamping gerak perlu dilakukan pengukuran bagian yang penting untuk membuat kesimpulan kelainan, apakah suatu pembengkakan atau atrofi, serta melihat adanya selisih panjang (discrepancy).

  1. Look (Inspeksi)

Perhatikan apa yang dapat dilihat, antara lain :

  • Sikatrik (jaringan parut, baik yang alamiah maupun yang buatan (bekas pembedahan))
  • Café au lait spot (birth mark)
  • Fistulae
  • Warna (kemerahan / kebiruan (livide) / hiperpigmentasi)
  • Benjolan / pembengkakan / cekukan dengan hal – hal yang tidak biasa, misalnya adanya rambut diatasnya, dst.
  • Posisi serta bentuk dari ekstremitas (deformitas).
  • Jalan pasien (gait, waktu masuk kamar periksa)
  1. Feel ( Palpasi)

Pada waktu ingin palpasi, terlebih dahulu posisi penderita diperbaiki agar dimulai dari posisi netral / posisi anatomi. Pada dasarnya ini merupakan pemeriksaan yang memberikan informasi dua arah, baik bagi pemeriksa maupun bagi penderita. Karena itu perlu selalu diperhatikan wajah penderita atau menanyakan perasaan penderita.

Yang dicatat adalah :

  • Perubahan suhu terhadap sekitarnya serta kelembaban kulit.
  • Apabila ada pembengkakan, apakah terdapat fluktuasi atau hanya oedema, terutama daerah persendian.
  • Nyeri tekan (tenderness), krepitasi, catat letak kelainannya (1/3 proksimal / medial / distal)
  • Otot, tonus pada waktu relaksasi atau kontraksi.
  • Benjolan yang terdapat dipermukaan tulang atau melekat pada tulang.
  • Sifat benjolan perlu dideskripsikan permukaannya, konsistensinya dan pergerakan terhadap permukaan atau dasar, nyeri atau tidak dan ukurannya.
  1. Move / Gerak

Setelah memeriksa feel, pemeriksaan diteruskan dengan menggerakan anggota gerak dan dicatat apakah terdapat keluhan nyeri pada pergerakan. Pada pemeriksaan Move, periksalah bagian tubuh yang normal terlebih dahulu, selain untuk mendapatkan kooperasi dari penderita, juga untuk mengetahui gerakan normal penderita.

  • Apabila ada fraktur, tentunya akan terdapat gerakan yang abnormal didaerah fraktur (kecuali fraktur incomplete).
  • Gerakan sendi dicatat dengan ukuran derajat gerakan dari tiap arah pergerakan, mulai dari titik 0 (posisi netral) atau dengan ukuran metric. Pencatatan ini penting untuk mengetahui apakah ada gangguan gerak.
  • Kekakuan sendi disebut ankylosis dan hal ini dapat disebabkan oleh factor intraarticuler atau ekstraarticuler.
  • Pergerakan yang perlu dilihat adalah gerakan aktif (apabila penderita sendiri yang menggerakan karena disuruh oleh pemeriksa) dan gerak pasif (bila pemeriksa yang menggerakan).

Selain pencatatan pemeriksaan penting untuk mengetahui gangguan gerak, hal ini juga penting untuk melihat kemajuan / kemunduran pengobatan.

Dibedakan istilah Contraction dan Contracture. Contraction adalah apabila perubahan fisiologis dan contracture adalah apabila sudah ada perubahan anatomis.

Pada pemeriksaan selain penderita duduk atau berbaring, juga perlu dilihat waktu berdiri dan berjalan. Pada pemeriksaan jalan, perlu dinilai untuk mengetahui apakah adanya pincang atau tidak. Pincang dapat disebabkan oleh karena instability, nyeri, discrepancy atau fixed deformity.

v     Anggota Gerak Atas

  1. Sendi Bahu

Merupakan sendi yang bergerak seperti bumi (Global Joint). Ada beberapa sendi yang mempengaruhi gerak sendi bahu, yaitu :

  • Gerak tulang belakang
  • Gerak sendi stenoclavicula
  • Gerak sendi acromioclavicula
  • Gerak sendi gleno humeral
  • Gerak sendi scapulo thoracal (floating joint)

Karena gerakan tersebut sukar untuk di isolasi satu persatu, maka sebaiknya gerakan diperiksa bersamaan kanan dan kiri. Pemeriksa berdiri dibelakang pasien, kecuali untuk eksorotasi atau bila penderita berbaring, maka pemeriksa ada disamping pasien.

  1. Sendi Siku
  • Gerak flexi ekstensi adalah gerakan ulna humeral (olecranon terhadap humerus).
  • Gerak pronasi dan supinasi adalah gerakan dari antebrachii dengan sumbu ulna. Hal ini diperiksa pada posisi siku 90˚ untuk menghindari gerak rotasi dari sendi bahu.
  1. Sendi Pergelangan Tangan
  • Untuk memeriksa pergerakan ini, perlu dilakukan fixasi dan gerakan bagian lain kaki dengan memegang tumit dan dilakukan flexi (plantar flexi) dan extensi (dorso flexi).

Abduksi dan adduksi merupakan sebagian gerakan subtalar (Talo calcaneal).

  • Inversi dan eversi merupakan gerakan seperti supinasi dan pronasi dan merupakan gerakan dari kaki / tarsalia, sedangkan jari – jari kaki seperti juga gerakan jari tangan (MTP, PIP, DIP)
  1. Tulang Belakang

Bagian yang cukup mobile adalah daerah leher dan pinggang. Pencatatan rotasi mungkin masih mudah dicatat dengan derajat, tetapi flexi extensi biasanya selain dengan derajat, dicatat dengan metric jarak dari dua titik tertentu. Pertambahan panjang ukuran metric pada waktu bergerak flexi atau extensi dari dua titik yang prominen, atau garis yang menghubungkan kanan dan kiri yang memotong garis tegak pada ketinggian tertentu.

Ukuran panjang dengan lingkaran (diameter) ekstremitas perlu diukur.

  1. PEMERIKSAAN PENUNJANG

Sebagai penunjang, pemeriksaan yang penting adalah pencitraan menggunakan sinar roentgen (X-ray). Untuk mendapatkan gambaran 3 dimensi keadaan dan kedudukan tulang sulit, oleh karena itu minimal diperlukan 2 proyeksi tambahan (khusus) atas indikasi khusus untuk memperlihatkan patologi yang dicari, karena adanya superposisi. Perlu disadari bahwa permintaan X-ray harus atas dasar indikasi kegunaan pemeriksaan penunjang tersebut dan hasilnya dibaca sesuai dengan permintaan, misalnya :

    • Untuk fraktur baru, indikasi X-ray adalah untuk melihat jenis dan kedudukan fraktur dan karenanya perlu tampak seluruh bagian tulang (kedua ujung persendian) karena kemungkinan terjadinya fraktur dan dislokasi pada jenis fraktur tertentu, seperti :

ü      Monteggeia

ü      Galeazzi

ü      Fraktur segmental femur dengan atau tanpa dislokasi sendi panggul yan sering meleset diagnosisnya karena discrepancy yang terjadi bukan saja oleh frakturnya melainkan juga karena adanya dislokasi.

Kelainan tulang belakang, karena adanya super imposed dari iga dan sendi bahu seperti darah cervico-thoracal atau pada fraktur acetabulum diperlukan proyeksi oblique.

Hal yang perlu dibaca pada X-ray adalah :

    • Bayangan jaringan lunak
    • Tipis tebalnya cortex sebagai akibat reaksi periost atau karena akibat biomekanik (Wolff’s Law) atau rotasi.
    • Trabukulasi ada tidaknya rare fraction.
    • Sela sendi serta bentuk arsitektur sendi.

Selain foto polos X-ray (plane X-ray) mungkin perlu teknik khusus :

  • Tomografi

Tomografi telah berkembang lebih maju dengan adanya CT (Computerised Tomografy) yang dapat membuat selain potongan longitudinal juga potongan tranversal / axial.

  • Atau dengan contrast, seperti :
    • Myelografy
    • Arthrografy
    • Fistulografy
    • Scintigrafy menggunakan radioisotope untuk mengetahui penyebaran (metastasis).
    • MRI / NMR (Magnectic Resonance Imaging atau Nuclear Magnectic Resonance)

Pemeriksaan penunjang lainnya adalah untuk mengetahui tempat berapa jauh dari patologi musculo skeletal diakibatkan / mengakibatkan gangguan saraf, yaitu pemeriksaan :

  • EEG
  • EMG
  • MMT

Untuk membedakan kekuatan otot (0 – 5) dan sensoris / sensible deficit dengan pemeriksaan neurologist yang baik.

Biofeedback terhadap response stimulasi walaupun klinis secara kasar dapat dibedakan antara kelainan :

  • UMN
  • LMN

Pemeriksaan laboratorium penunjang lainnya adalah :

  • Pemeriksaan darah rutin untuk mengetahui keadaan umum, infeksi akut / menahun.
  • Atas indikasi tertentu, diperlukan pemeriksaan :

ü      Kimia darah

ü      Reaksi imunologi

ü      Fungsi hati / ginjal

Bahkan kalau perlu dilakukan pemeriksaan Bone Marrow

  • Pemeriksaan urin rutin (+Esbach, Bence jones)
  • Pemeriksaan micro organism kultur dan sensitivity test.

PEMERIKSAAN ORTHOPEDI PADA BAYI

(ORTHOPEDIC CHECK LIST)

Tujuan pemeriksaan orthopedic check list ini adalah :

  • Menemukan kalainan bawaan sedini mungkin
  • Penanganan dan perencanaan terapi yang memerlukan tindakan segera dan lama (sampai selesai pertumbuhan ± 16 – 17 tahun), serta berencana.
  • Genetic councelling untuk menyatakan apakah keadaan kelainan tersebut dominant atau resesive / mutasi atau herediter.

Dalam kaitan kemungkinan mempunyai anak berikutnya.

Apabila dapat dideteksi dini, maka banyak kelainan bawaan yang memberi akibat buruk di usia lanjut dapat dihindari, seperti misalnya CTEV atau apada keturunannya seperti muscular distrofi progressive. Dalam kata lain, pencegahan kelainan bentuk pada keadaan dewasa terletak pada perbaikan, pengaturan perkembangan anak secara baik.

Untuk dapat mengenal keadaan abnormal, penting mengetahui apa yang disebut “dalam batas normal”, sehingga apabila dalam pemeriksaan diragukan normal atau tidak, pemeriksaan perlu di ulang pada jangka waktu tertentu secara periodic. Hal ini disebabkan karena definisi kelainan bawaan adalah “kelainan bentuk dan fungsi yang didapat sejak lahir” (Salter).

Orthopedic Check List

Untuk dapat membuat diagnosis perlu

A.Anamnesa yang baik

B. Pemeriksaan fisik : look – feel – move (Appley)

C. Pemeriksaan penunjang, terutama X-ray / Laboratorium lainnya.

Disebut orthopedic checc list, karena pemeriksaan dilakukan secara teratur dari cranial turun ke kaudal, dimulai dari kepala sampai ujing jari kaki, untuk mencari kelainan musculo skeletal.

  1. Anamnesa
  • Keadaan kehamilan ibu (masa dalm kandungan)
  • Riwayat persalinan
  • Langsung menangis atau tidak
  • Berat badan dan panjang badan
  • Adanya riwayat penyakit yang menurun, baik dari pihak ayah atau ibu (pedigree / silsilah / keturunan)
  • Perkembangan anak.
  1. Pemeriksaan Fisik
    1. Look

Memperlihatkan keadaan anatomi, perhatikan anak dalm posisi pasif, bayi tiduran telanjang dimeja operasi, dilihat mulai dari kepala sampai dengan anggota bawah (kaki).

  1. Kepala
  • Mata : juling, biru (blue sclerae)
  • Mulut : terbelah (schiziis), terbuka (open bite / menganga).
  • Bentuk / perbandingan kepala – badan : kecil (microcephal), besar (macrocephal).
  1. Leher

Bayi yang batu lahir, yang tiduran telentang, tak terlihat leher bagian depan, oleh karena itu tidak banyak dapat dilihat kecuali memperhatikan posisi kepala.

c.   Anggota gerak atas

Perlu diperhatikan lengkap atau tidak, bentuk dan gerakannya.

d. Anggota gerak bawah

Juga seperti anggota gerak atas, lihat juga perbedaan panjang dan bentuk serta gerakan – gerakan aktif. Adakah perbedaan kulit antara sisi kanan dan kiri, bila terdapat selisih panjang.

e.  Bagian punggung, dilihat ketika pasien dibalik.

  1. Feel

Diperiksa sekaligus untuk melihat fungsi. Raba benjolan yang ada.

  1. Move
    1. Kepala

Periksa apakah ubun – ubun masih terbuka (pada microcephal, ubun – ubun cepat menutup.

  1. Lehar

Kalau melihat posisi kepala terpaku, (fixed) pada sutu jurusan, maka perlu dilihat dan diperhatikan apakah betul gerakannya terhambat.

Apabila tampak pendek dan gerakan terbatas, maka perhatian khusus pada pemeriksaan otot sternocleidomastoideus. Untuk itu, maka bayi diangkat dengan mengangkat punggung, sehingga kepala menengadah.

Perhatikan kembali kelainan yang tampak, benjolan yang fusiform di otot sternocleidomastoideus disebut spindle like tumor. Selain itu raba ketegangan otot, kemudian gerakan kepala ke kanan, kekiri dan rotasi. Kelainan yang ada didaerah ini pada umumnya perlu diperkirakan untuk diagnosis banding dari keadaan leher pendek (brevii collis).

c.   Anggota gerak atas

Dimiulai dengan meraba daerah klavicula

  1. Absen klavicula (agenesis / aplasia clavicula)
  2. Craniocleido disostosis
  3. Fraktur klavicula
  4. Bahu biasanya tak banyak kelainan, kecuali bila ada kelumpuhan.
  5. Siku

Bayi baru lahir biasanya posisi siku flexi, akibat kedudukan  dalam rahim (foetal position), sehingga ekstensi tak pernah maksimal, tetapi pronasi dan supinasi dapat penuh.

  1. Antebrachii (lengan bawah)
  • Kelainan yang tampak adalah keadaan aplasia atau displasia dari radius, sehingga tampak tangan deviasi kearah radius, tau disebut radial club hand, yaitu suatu inkomplite / partial amputasi, agenesis / aplasia tulang radius sebagian atau keseluruhan.
  • Madellung Deformity, adalah suatu keadaan congenital dislokasi sendi radioulnar distal.
  1. Tangan
  • Palydactyli
  • Syndactyli
  • X-ray
  • Yang penting pada pemeriksaan tangan adalah memperhatikan ibu jari yang pada waktu jari – jari di ekstensi selalu dalam keadaan fleksi, perlu dicoba untuk ekstensi.

d.  Tulang Belakang

Untuk memeriksa tulang belakang, bayi perlu dibalik, caranya adalah dengan memegang leher bayi dari depan dan dibalik, dimana kedua anggota gerak bawah disisi radius atau ulna lengan bawah pemeriksa.

Pemeriksan :

  1. Look
  • Letak scapula / leher pendek
  • Apakah tulang belakang lurus
  • Benjolan
  • Daerah hiperpigmentasi, café au lait spot
  • Daerah berambut
  1. Feel

Raba kelainan yang ada.

  1. Move

Gerakan tulang belakang.

Untuk mengetahui keadaan tulang belakang, perlu X-ray untuk dapat melihat anatomi tulang belakang lebih jelas.

e. Anggota Gerak Bawah

Pada waktu bayi telungkup (prone) sekaligus perhatikan keadaan sendi panggul dengan memperhatikan daerah :

  • Bokong dan perineum (simetri / jarak melebar)
  • Lipatan kulit paha.
  • Panjang kedua ekstremitas
  1. Panggul

Diperiksa bersama kanan dan kiri untuk membandingkan gerak kanan dan kiri dengan memegang paha bayi.

  1. Paha
  2. Lutut

Seperti pada siku, posisi normal adalah flexi dan tidak bisa ekstensi maksimal.

  1. Cruris

Perhatikan,

  • Lipatan kulit
  • Tungkai bawah
  • Perlu pembuatan X-ray
  1. Pergelangan kaki

Kelainan congenital yang sering ditemukan di Indonesia adalah

  • CTEV (Congenital Talipes Equino Varus)
  • Kelainan pada posisi lainnya, seperti

ü      Calcaneus foot

ü      Planovalgus

ü      Ibu jari kaki yang varus disebut pigeon toe.

Demikianlah pemeriksaan orthopedic check list yang perlu dilakukan pada pemeriksaan musculoskeletal bayi dan anak kelainan bawaan, trauma kelahiran atau kelainan akibat perkembangan anak secara dini dan kemudian dapt merencanakan tindakan yang diperlukan dengan baik untuk mendapatkan keadaan dewasa yang baik.

About these ads

3 Responses to “DIAGNOSIS ORTHOPEDI”

  1. Saya punya bayi 6 bulan, kedua tangannya tidak bisa lurus karena hanya bisa terbuka sekitar 135 derajat. Ada ganjalan di siku akibat kelainan pertumbuhan pada tulang hasta dan pengumpil sejak dalam kandungan. Apa yang harus kami lakukan?

  2. Lengkap sekali penjelasannya. Sangat bermanfaat


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: