Welcome To My Blog
Assalamualaikum Wr. Wb.

VIP


Tinggal di perantauan emang harus kenal dan akrab sama banyak orang, dan kalo udah kenal dan akrab sama orang maka juga kita harus bermuka tembok buat minta tolong sama mereka nanti hehehe…

Selain orang-orang penting macam pejabat-pejabat daerah sini, terutama yang sering berhubungan sama gw, kaya direktur rumah sakit, kepala dinas kesehatan, teman-teman sejawat dokter, orang-orang bagian keuangan dan kantor pos (ini penting neh buat nanya gaji udah keluar apa belum hihihi…) dan lain-lain, ada juga orang yang bagi gw gak kalah penting untuk kita deketin, yaitu penjual warung makanan!! Loh kok penjual makanan? Ya merekalah orang-orang yang bisa membuat gw tetap hidup disini, karena dengan ada nya mereka lah gw jadi tidak kelaparan hehehe…

Tiap makan di warung pasti gw akan ajak ngobrol tuh penjual nya, gak peduli ibu-ibu atau bapak-bapak, pasti langsung gw aja ngomong setelah gw makan, dan untungnya rata-rata yang jual makanan disini adalah orang-orang dari jawa, sehingga gw jadi cepet akrab dengan mereka, soalnya gw kan punya darah jawa juga dari bapak gw yang berasal dari magelang, kan lumayan tuh kalo kita kenal dengan mereka, kita bisa ngutang makanan kalo lagi gak punya duit (sukur-sukur digratisin hehehe…), trus juga bisa minjem motor nya lah, atau bisa pesan antar makanannya, maklum rumah dinas gw kan agak jauh dari kota, jadi akses makanan rada sulit, apalagi kalo udah malem.

Mereka pun orang nya baik-baik, asyik buat diajak ngobrol, dan sangat welcome dengan gw, udah kaya sodara aja, mereka siap membantu gw kapan pun, sayang gw kurang bisa berbahasa jawa dengan baik dan benar, coba kalo gw bisa, pasti makin seru deh ngomong nya, yang gw bisa paling cuma pas nanya harga makanan nya aja, “niki pinten bue?” atau meniko pinten pae?” hehehe… Maka nya tiap gw makan di warung pasti lama banget, minimal 1 jam lah, makan nya sih sebentar, paling cuma 15 menit, tapiiiii ngobrol nya itu yang lama.

Biasa nya yang mulai pembicaraan adalah gw sebagai orang baru disini, pembicaraan selalu dimulai dengan pertanyaan “bapak atau ibu asli sini?” nah setelah itu barulah pembicaraan berlanjut mulai dari mana asalnya? Udah berapa lama disini? Enak gak tinggal disini? Bla…bla…bla…bahkan bisa sampai curhat ke masalah pribadi yang punya warung nya, emang gw tuh idola nya orang tua deh hohoho…

Bahkan ada seorang tukang jual nasi goreng yang berasal dari jawa (gw lupa dari daerah mana dia) yang udah pernah jualan di Jakarta juga, dia bercerita kalo anak nya mau masuk kuliah di sebuah fakultas kedokteran (FK) di kota yogyakarta, gilee kan, tukang nasi goreng aja anaknya kuliah di FK coba, dia sampe nanya-nanya gimana kalo kuliah di FK, berapa biaya nya, mulai dari biaya masuk sampe biaya per semester nya? Dan pertanyaan-pertanyaan lain seputar kuliah di FK.

Gw sampe kagum sama perjuangan suami istri itu (mereka jualan berdua suami-istri), berjualan jauh-jauh sampe ke Kalimantan demi membiayai anak mereka kuliah di FK yang notabene sekarang pasti mahal banget biaya nya, apalagi untuk ukuran seorang tukang nasi goreng, “anaknya sendiri yang mau jadi dokter pak, yah kami sebagai orang tua hanya bisa sekuat tenaga mendukung keinginan nya” kata beliau duuuhh…makin kagum aja gw dengan mereka.

Gw jadi terlecut, gw yang sarjana ini harus bisa menyekolah kan anak gw kelak setinggi-tinggi nya nanti, kalo bisa malah lebih tinggi dari pada bapak nya, asal jangan kuliah di genteng aja xixixi….pokoknya jangan sampe kalah lah gw sama suami istri itu, maka nya lah nak, semua yang bapak lakukan ini hanya untuk mu (lah kaya yang udah punya anak aja gw, nikah aja belon hehe…).

Yaaah…pokoknya para penjual makanan itu adalah orang-orang yang cukup penting juga lah, sama mereka biasa nya gw bisa ngobrol bebas, bahkan untuk mengetahui tentang keadaan suatu daerah, mereka lah orang-orang yang sangat tepat untuk di tanyai, karena biasa nya mereka sering berhubungan dengan banyak orang, sehingga mengetahui kabar-kabar ter update di sini, sekaligus juga gw bisa banyak bertanya tentang bagaimana tips dan trik nya tinggal di daerah ini, karena bagaimanapun mereka juga adalah perantau, mereka juga pernah mengalami bagaimana proses adapatasi di daerah ini, so, for me they are a very important person alias VIP

4 Responses to “VIP”

  1. nih anak y.. kasian dong fan penjualnya kl loe minta diskon n gratisan trs.. hehehe.. gw ga kbyg brp y untung penjual nasi goreng tuh sehari, sampe bs biayain anaknya di fk.. salut gw..

  2. pa dokterrrrr… jangan cuma jadi idola orng tua dunk…
    idola cewe2 muda juga, biar cepet bisa ngrasain jd bapa, hihihi…
    (sttt.. jangan sampe lupa blk jakarta😀 LOL!

  3. Like This, gw salut sama tukang nasgor, yg pantang menyerah, nyekolahin anaknya!!!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: