Welcome To My Blog
Assalamualaikum Wr. Wb.

Jalanan Jakarta


Udah beberapa kali gw mengalami kecelakaan kecil selama mengendarai motor di jalanan Jakarta yang ramai dan padat. Beberapa kejadian lucu sempet gw alami, tapi ga semuanya gw inget, namun ada beberapa yang gw inget dan gw mencoba menuliskannya sekedar buat kenang-kenangan dan ingin berbagi pengalaman dengan teman-teman sekalian.

  • kejadian ini terjadi sekitar 3 tahun lalu saat gw masih menjalani pendidikan di sebuah rumah sakit militer di daerah Jakarta pusat, jadi cerita nya gw yang saat itu lagi nyetir motor gak tau kenapa, mungkin karena malemnya begadang kali, rasa nya ngantuuuukk banget, nyetir aja sampe pelan banget (kebetulan juga jalanan lagi macet). Setelah gw melewati kampung melayu rasa kantuk itu makin berat aja rasa nya, sehingga gw pun nyetir sambil merem melek hihihi…eh lagi asyik merem melek di depan gw ada mobil sedan berwarna merah yang ngerem mendadak, secara refleks gw langsung ikut-ikutan ngerem juga, namun terlambat, sehingga ban motor gw sempet mencium bemper mobil nya, tapi gw liat sebentar sih gak kenapa-kenapa tu bemper, sehingga gw langsung memutuskan untuk kabur aja dari TKP (hihihi..jgn ditiru ya), sempet juga yang punya mobil ngejar gw, tapi karena jalanan macet dan gw yang saking takut nya diminta pertanggung jawaban ngebut udah kaya Valentino Rossi akhirnya gak ke kejar deh…selameeett hehehe…
  • masih gara-gara ngantuk, kali ini gw mengalami kejadian yang sama, Cuma beda TKP aja, kali ini kejadiaannya di jl.Letjen Suprapto Jakarta pusat, saat itu mata gw ini udah 3 watt gara-gara malem nya nonton bola, sehingga pas gw lagi asyik-asyik nya merem-melek (kebiasaan gw kalo ngantuk nyetir motor nya Cuma pake satu mata aja, yang satu merem, yang satu melek, ganti-gantian tiap 1 menit, bahkan kalo lagi kena lampu merah merem dua-dua nya hihihi…) mendadak sebuah mobil kijang hijau tahun tua ngerem di depan gw, alhasil kena deh tuh bemper belakang mobilnya gw tabrak, bahkan saking keras nya gw sampe jatoh segala, sampe putus segala lagi sandal yang gw pake, lalu si bapak-bapak tua empu nya mobil pun turun, udah takut aja gw diminta ganti cat mobil nya yang langsung lecet abis gw tabrak, eh tapi ternyata dia malah minta maaf ama gw gara-gara dia ngerem mendadak, gw jadi nabrak mobilnya, huff…lega deh. (untung saya gak minta ganti rugi sandal saya pak hihihi…)
  • nah setelah dua kejadian diatas gara-gara kelalaian gw, kejadian kali ini dikarenakan kelalaian pengendara motor lain. Jadi cerita nya pas gw lagi jalan di jalur cepat di jl.Letjen Suprapto jakarta pusat ada pengendara bermotor lain yang tiba-tiba ngerem mendadak di depan gw, sehingga gw yang lagi ngebut pun sedikit oleng dan tas punggung gw sempet nyangkut di stang motor nya sehingga membuat dia terjatuh, bahkan gw sempet jalan beberapa meter sebelum ngeh kalo tuh bapak-bapak jatoh. Tadi nya sih niat gw langsung cabut aja dari TKP tapi gw mengurungkan niat dan membantu bapak itu mendirikan motor nya kembali sambil basa-basi nanya:

Gw        : bapak gak papa?

Bapak  : gak papa mas

Gw        : kenapa bapak tiba-tiba ngerem mendadak?

Bapak  : soalnya ini kan jalur cepat, saya takut ditilang, jadi saya niat nya mau mundur, mau pindah ke jalur lambat

Gw        : (dalem hati) jiaaahh..ini si bapak gak bisa liat apa gak ada polisinya? Cuek aja siiih hihihi…*perilaku yang buruk*

  • kejadian ke 4 ini gw alamin masih di jalan yang sama, jl. Letjen Suprapto (ahh..emang nih jalan banyak kenangannya), karena emang gw dulu sering lewat situ kalo mau ke kampus. Jadi ceritanya pas gw lagi pelan-pelan nyetir di kiri jalan (karena banyak genangan air setelah hujan deres sebelumnya), eh tiba-tiba ada motor yang nyalip di samping kanan gw, dan dengan cuek nya si pengendara meskipun banyak genangan air tetep aja ngebut, alhasil gw yang berada yang berada di samping kiri nya jadi kecipratan air cukup banyak deh, padahal gw dah jalan pelan-pelan biar celana gw gak kotor kena cipratan air (kebetulan gw lagi gak pake jas hujan) eh ini malah dicipratin ama orang. Saking keselnya langsung gw kejar tuh orang, setelah ke kejar dan gw berada tepat disamping nya langsung gw teriak ”eh mas kalo lagi ujan begini nyetir nya liat-liat dong!!” sambil jari telunjuk tangan kiri gw, gw tempel di depan helm gw (maksud nya buat ngasih tau kalo nyetir tuh di pake mata nya) dan setelah puas melakukan hal itu gw pun berlalu.
  • kejadian kali ini terjadi tepat di depan makam pahlawan kalibata di jl. Raya pasar minggu jakarta selatan. Waktu itu suasana lagi kena macet, biasa lah hari senin. nah pas gw lagi melakukan manuver-manuver di sebelah kiri jalan ada sebuah motor dengan agak cepet mau nyalip gw dari sebelah kiri gw, tapi sialnya di sebelah kanan gw juga ada motor lain, jadi deh motor gw ada ditengah-tengah, refleks gw banting stang ke kiri, sehingga bahu gw nyenggol bahu pengendara motor yang disebelah kiri sampe dia ngerem motornya dan berhenti. abis itu gw cuek aja dan langsung jalan terus…pas gw liat di spion eh tu orang nunjuk-nunjuk gw sambil marah-marah. gw dah ada firasat kalo nih orang pasti mau ngejar gw. beneran aja ga berapa lama dia udah ada disebelah gw trus dia tereak-tereak :

mas-mas : eh mas kalo mau nyalip di jalan jangan ragu-ragu doooong!!

gw             : eh mas juga kalo nyalip jangan dari sebelah kiri!! dah tau macet malah ngebut!!

Setelah gw teriakin gitu, tuh mas-mas langsung mundur dan menghilang dari sebelah gw, padahal gw pikir dia akan nyamperin gw lagi dan bales teriakan gw tadi, eh ternyata dia malah menghilang di tengah kemacetan jl. raya pasar minggu. Mungkin dia sadar kali dengan kesalahan nya pas gw teriakin tadi, sehingga dia malu buat ketemu gw lagi hehehe…

Pesan moral :

  1. Berhati-hatilah selalu saat menyupir kendaraan dan patuhilah rambu-rambu lalu lintas
  2. Kalo ngantuk mending berenti deh (mulai sekarang gw kalo ngantuk saat nyetir motor langsung nyari warung buat berhenti dan minum dulu sebentar biar seger lagi).
  3. Selalu liat sekeliling jangan sampe gaya menyupir kita mengganggu pengendara lain.
  4. Kalo naik motor gunakan helm yang standar, jangan cuma helm cetok doang!!

2 Responses to “Jalanan Jakarta”

  1. Ada yg kurang, cerita loe waktu bulan puasa, habis sahur on the rute, bawa mobil pakai telpn, alhasil nabrak gerobak, pesan moral, tambahin kalau bawa kendaraan bermotor atau mobil, jangan menggunakan HP,🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: