Welcome To My Blog
Assalamualaikum Wr. Wb.

Sunat


Rezeki emang bisa dateng kapan aja dimana aja, hari ini gw baru mengalami nya. Jadi cerita nya tadi pagi pas gw baru pulang dari rumah sakit selepas jaga malam gw menyempatkan diri nongkrong dulu di warung di samping rumah sakit buat sarapan, walaupun gw cuma sarapan pake roti ama teh manis doang biar irit hehehe…

Nah pas sarapan itu gw ngobrol-ngobrol dengan yang punya warung dan seorang bapak dan anak nya yang masih berumur 5 tahun, lagi asyik-asyik nya ngobrol eh si anak mendadak mau pipis, tapi anehnya dia pipis nya sambil menangis dan hanya keluar sedikit air kencingnya, bahkan si anak pun jadi mengurungkan niat nya untuk buang air kecil gara-gara sakit, walupun udah dibujuk-bujuk sama bapak nya pun dia tetep tidak mau kencing juga karena sakit kata nya, padahal dia udah pengen kencing dari tadi (keliatan dari gaya nya yang nungging-nungging hihihi…).

Usut punya usut pas gw nanya-nanya dan bapak nya curhat sama gw ternyata keadaan anaknya itu udah berlangsung dari tadi malam, jadi si anak kalo pipis pasti kesakitan, dan puncak nya terjadi pada pagi hari nya, sehingga membuat si anak enggan untuk buang air kecil (emang dilema ya nak, mau pipis sakit, gak pipis juga sakit hihihi…).

Gw periksa sebentar kemaluan si anak, ternyata si anak mengalami keadaan yang dalam dunia medis disebut ”Phimosis” (kulit di ujung kemaluannya lengket gitu deh) sehingga infeksi dan membuat nya sakit saat buang air kecil.

Akhir nya gw jelaskan ini itu tentang penyakit anak nya tersebut sama bapak nya, dan pengobatan satu-satu nya adalah di sunat!!…si bapak pertama agak ragu-ragu, karena dalam adat keluarga nya (jawa-red) kalo mau sunat tuh harus ada itung-itungan primbon nya dan harus setelah akhil balik, mungkin sekitar umur belasan tahun lah, trus pake ada acara wayang kulit segala lagi. Mantaapp!!. Apalagi si anak juga jadi nangisnya makin kenceng gara-gara denger anu nya mau disunat, jadi makin membuat si bapak enggan untuk menyunat anak nya hari ini.

Gw jelasin lagi kalo keadaan si anak sudah masuk kategori darurat, karena dia udah sangat kesakitan saat buang air kecil begitu sehingga tindakan sunat-menyunat harus segera dilakukan, tapi si bapak (setelah berunding dengan ibu nya sebentar, karena kebetulan ibu nya bekerja deket-deket rumah sakit) tetep menolak untuk disunat, mereka hanya pengen agar kulit di ujung kemaluan anak nya cukup di buka saja dengan alat supaya pipis nya lancar lagi.

Akhirnya gw sarankan  bapak dan anak itu untuk ke poli bedah rumah sakit aja, dan si bapak setuju, dan sebelum pergi ke rumah sakit si bapak berbaik hati membayarkan semua makanan dan minuman yang udah gw makan di warung itu (wah tau gitu saya makan nya rada banyak pak hehehe…).

Di poli bedah si anak ditangani oleh dr. regy, namun setelah beberapa saat burung si anak di otak-atik sama dr. regy ternyata tidak berhasil juga untuk membuka ujung kulit nya tersebut saking lengket nya tuh kulit, justru si anak malah nangis nya makin kenceng, akhirnya setelah diberi penjelasan lagi oleh dr. Regy, si bapak menyerah dan setuju anak nya untuk disunat hari ini, namun ada satu masalah lagi, karena si anak bandel nya minta ampun dan kalo berontak kuat banget, apalagi suara nangis kenceng banget, pasti nya akan sulit untuk dilakukan tindakan pembiusan secara lokal  (jadi ini anak harus ditidurkan biar ga bikin repot nanti menurut gw), setelah berdiskusi sebentar dengan dr.regy akhir nya diputus kan bahwa untuk menyunat si anak dilakukan di kamar operasi biar si anak di bius aja supaya tidur.

Udah di kamar operasi pun untuk membius si anak susah nya minta ampun, gas yang digunakan untuk menidurkan dia ditiup-tiup sama si anak, dan kepala nya gak bisa diem, udah pengen gw iket aja tuh kepala trus gw kekepin pake masker biar cepet hehehe…

Namun akhir nya dengan kesabaran mama ndut sebagai petugas anestesi dan setelah di bujuk-bujuk selama hampir 1 jam akhirnya si anak tidur dengan pulas, dan gw serta dr.regy sebagai operator pun bisa bekerja dengan santai. Sempet di tengah-tengah proses menyunat si anak terbangun gara-gara obat tidur nya sedikit dikurangi, dan akhir nya bujuk membujuk, pegang memegang (kaki dan tangan si anak-red) berlangsung lagi selama setengah jam, lalu diputuskan kalo obat tidur nya jangan dikurangi sampe proses menyunat selesai dan kemaluan si anak dibungkus perban.

Setelah hampir 2 jam di kamar operasi (gila nyunat aja 2 jam, udah kaya operasi caesar aja) akhir nya proses sunat menyunat pun selesai dengan baik. Yaaah…semoga aja si anak besok-besok ga sakit lagi buang air kecil nya. Nanti kalo ngadain acara wayang kulit sama selametan undang-undang saya ya pak!! Hehehe…

4 Responses to “Sunat”

  1. Iyaa..emang SC sampe 2 jam..SC tuh cmn 30 menit kaliii masss..hahahaha
    Yg 2 jam itu laparatomi kalii..btw,sukseslah pak dokter pttnya yaa..

    • iya sama2…eh kalo dsini SC bisa sampe 1 jam lebih loh, tapi dimulai dari awal masuk pasien nya, soalnya anestesi nya gak pake spinal tapi pake inhalasi, blm kalo pake intubasi segala, jadi nya persiapan lebih lama sampe pasiennya sadar hehehe…apalagi laparotomi, bisa 1/2 hari malah

  2. ahahhaaaa.. seruuu..seruu..
    tuh anak bandeell bgt..coba ada foto anak kecilnyaa..
    nyusahiinn bnerr..

  3. Hahaha, luchu cerita loe hari ini, memang caesar 2 jam?? Gw jadi inget waktu gw di ambil bintilnya, tuh dokter mata, ngasih obat bius ke gw, gak mempan2, harus sampai beberapa kali, biar gak sakit, tobat deh, jangan lagi2 kambuh tuh bintil, sakit banget!!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: